Sabtu, 22 Agustus 2009

KAMERA LUBANG JARUM




tahukah anda, bahwa kamera yang pertama di dunia dulu dapat bekerja baik, padahal tidak berlensa? Dan uniknya, kamera tanpa lensa ini belum juga punah, karena masih sering dipakai hingga hari ini, kita biasa menyebutnya dengan kamera lubang jarum

sejarah kamera lubang jarum....

Kamera tanpa lensa ini telah dipakai sejak dulu kala [1]. Pada abad keempat, sejumlah tokoh Yunani seperti Aristoteles dan Euclid telah mendeskripsikan teknik tersebut. Begitu pula, pada abad kelima, seorang filsuf Cina bernama Mo Jing juga telah bermain-main dengan teknik ini, yang ternyata memang sederhana namun bekerja dengan cukup baik.

prinsip kerja kamera lubang jarum....

Bayangkan bahwa anda memiliki sebuah ruang kamar yang benar-benar tertutup rapat, kecuali pada sebuah ‘lubang jarum’ di salah satu sisinya. Gelombang cahaya akan ‘bocor’ memasuki lubang ini, sehingga sebuah citra akan terbentuk pada sisi dinding yang berseberangan dengan ‘lubang jarum’. Seperti terlihat pada gambar, citra yang terbentuk menyerupai objek yang terletak di luar ruang kamar, hanya saja terproyeksikan secara terbalik.

cara membuat kamera lubang jarum.....

1.Gunakan kaleng atau kotak kecil sebagai badan kamera. Kemarin yang digunakan untuk kamera adalah kaleng biskuit.

2.Keseluruhan badan kamera (interior maupun eksteriornya) di cat hitam (biasanya pake cat doff bukan yang glossy) untuk mencegah adanya refleksi cahaya

3.Buat sebuah lubang kecil di salah satu sisi sebagai jalan masuk cahaya (diafragma). Bila lubang terlalu besar, tutup lubang dengan aluminium, lalu lubangi aluminium dengan jarum.

4.Tempelkan sebuah penutup yang berfungsi sebagai rana (bisa menggunakan lakban hitam) di lubang tersebut untuk mencegah masuknya cahaya saat kita sedang tidak melakukan pemotretan. Untuk mengecek apakah lubang tersebut telah sesuai dengan yang diinginkan, kita dapat mengetahuinya dengan melihat ke dalam sisi belakang kamera.

5.Pada sisi dalam kaleng a.k.a kamera yang berhadapan dengan lubang tersebut, tempelkan juga sebuah double tape untuk menahan kertas foto (biasanya memakai lakban hitam dengan sisi yang lengket ada diluar)

6.Sebagai media perekam cahaya, kita bisa memakai film atau kertas foto. Kertas foto lebih banyak dipilih karena lebih mudah dipegang dan mudah untuk memasangnya di safelight. Sedangkan jika menggunakan film, harus dipasang pada ruang yang gelap total. Yang perlu diperhatikan, kertas foto kurang sensitif terhadap cahaya jika dibandingkan dengan film.

7.Pasang kertas foto yang akan kita gunakan, dengan cara menempelkannya pada dinding dalam kamera pada arah yang berlawanan dengan lubang jarum. Emulsinya harus terletak berhadapan dengan lubang jarum (sisi yang mengandung emulsi biasanya terasa agak lengket bila dipegang)

catatan.......

1. Semakin besar lubang, dan semakin lama bukaan lubang: maka citra menjadi semakin terang, tapi detilnya semakin kabur.

2. Semakin kecil lubang, dan semakin singkat bukaan lubang: maka citra menjadi semakin gelap, tapi detilnya semakin tajam.



sumber:


http://netsains.com/2008/08/kamera-awalnya-bekerja-tanpa-lensa/

http://daddyelfansmusic.wordpress.com/2009/07/11/pinhole-camera-walau-jadul-tetep-asyik/

30 komentar:

  1. makasih ya kak udah sharing, Tia jadi inget pelajaran waktu sd.. waktu itu disuruh ngitung tinggi Tiang bendera kak :)

    kalo cara ngitung jaraknya kilat dan halilintar bisa pake cara ini juga nga kak ??

    BalasHapus
  2. good info, saya enjoy membacanya..thx

    BalasHapus
  3. masih belum ngerti.

    BalasHapus
  4. @ cintia......wah kok sama ya, pas pramuka dulu saya juga disuruh ngitung tinggi tiang bendera....jangan2 kita se-SD lagi..wkwkwk

    BalasHapus
  5. @ tita.....ga ngertinya dimana mba....???

    BalasHapus
  6. betewe ni cuman cara buatnya yah, klu cara motret ny gmn tuh om ??

    BalasHapus
  7. @anonim.....begini tante....
    tinggal dibuka aja lakbannya trus kan cahayanya masuk melalui lubang kecilnya....dan kerekam lah citranya pada kertas foto yang ada di dalam kameranya....trus ditutup lagi lakbannya....

    BalasHapus
  8. mau banget vuatbya tapi gak tau beli bahan2nya dimna..kayak beli bahan kimia buat cetak fotonya,.teruss beli kertas fotonya...please..kasi jawaban ke email sya,..

    bboy_fadlan@yahoo.co.id

    BalasHapus
  9. akmal, kyaknya ini ada komunitasnya deh.. pernah masuk kompas

    BalasHapus
  10. @amuleticha....
    akhirnya datang juga....

    BalasHapus
  11. mau tanya nih.... punyaku kok hasilnya negatif yah??? jadiin ke positifnya gmna ??
    trus klo mau berwarna bisa ga???

    BalasHapus
  12. saya tertarik untuk membuat kamera lubang jarum ini...
    tapi saya tidak tahu bagai mana cara mencetak hasil foto, bahan, serta tempat memperoleh bahan tersebut....
    mohon bantuannya...
    email saya
    wahidinsudiro@yahoo.com

    BalasHapus
  13. maaf om, sY mO jawaban dari pertanyaan wahidinsudiro yg tgl 19 desember 2009 ??!!!!
    kirim K'email sY yA???
    goyou98@yahoo.com

    BalasHapus
  14. nice info nih om..
    tapi saya kurang paham cara mencetaknya...
    kalau pake kertas foto gmn cetaknya ni om??
    asli g kebayang...
    kira2 klo cetak minta cetakin d studio biasa bisa g y???....
    mohon banget pencerahannya..
    email saya:
    cupapop@yahoo.com
    makasih sebelumnya

    BalasHapus
  15. sip saya jadi tau ny cara buat amera yang unik dan sederhana tapi kok gak jadi sebagus d sini y?/ kasih tau saran yang baik dong //?

    BalasHapus
  16. @bboyfadlan: bisa di beli di toko kimia. paling banyak di pasar baru jakarta. nama bahan kimianya Fixer ama Developer..
    @chyntia: ngitung jarak halilintar = detik X 340 m/s2

    BalasHapus
  17. makaseh yaaa atas petunjuknya saya sudah buat hhe

    BalasHapus
  18. klo di buatnnya dari kaleng susu.
    klo liat di internet banyak liat ada penutupnya.
    yang aku ingin tanyain klo samping nya yang suka ada bolong bekas susunya dihilangin gak ??

    BalasHapus
  19. ka aku mau tanya..

    caranya motret pake camera lubang jarum gimana?

    BalasHapus
  20. ini blog ilmiah dan bagus bgt artikelnya. saya mencoba buat link dari blog saya ke blog anda. tolong kita tukeran link dan ini link saya :

    www.4dmiin.blogspot.com

    blog saya juga ingin memajukan negara kita

    BalasHapus
  21. anjis... keren bgt dong. kaleng yg paling ideal buat bikin kamera ini kamera apa ya???

    can't wait till it done!

    kamu keren kawan!

    BalasHapus
  22. thx ...
    aku jadi lebih terbantu dalam mengerjakan Tugas KIR ELEKTRONIKA.
    Sekali lagi THX

    Tedric

    BalasHapus
  23. coba ah..

    eksperimen bentar

    BalasHapus
  24. mohon maaf kalau banyak pertanyaan yang belum sempat terjawab...karena selama beberapa bulan kemarin sibuk mencari universitas(maklum kelas 3 sma...jadi harus berhenti ngeblog..

    BalasHapus
  25. bagi yang masih bingung bisa mengikuti workshop kamera lubang jarum yang diadakan pada tanggal 4 dan 5 juli 2010...
    informasi lebih lanjut klik di sini()

    BalasHapus
  26. untuk yang mau gabung di komunitasnya atau sekedar mencari informasi...silahkan gabung facebook KLJI di sini

    BalasHapus
  27. hmm kerenlah,, teknologi gak perlu ribet-ribetlah,,cukup yang sederhana tapi hasil'y luar biasa dan gak kalah saing,,,:-)
    mari qt coba,,,!!!!

    BalasHapus
  28. wah saya jadi ingat waktu praktikum pelajaran IPA di SD dulu....

    ^.^d

    BalasHapus
  29. makasih infony ,dari dulu pengen bisa bikin KLJ .mudah"an sekarang berhasil ,doain ya .. n,n

    BalasHapus
  30. wow...keren
    sumpah pengen nyoba!!!

    BalasHapus

jangan lupa comment ya.....

 
Monsterilmiah ◄Design by Pocket, BlogBulk Blogger Templates